Mencium bau jengkol lewat sejarah

Tidak bisa dipungkiri, kepopuleran jengkol dengan baunya yang khas ternyata sudah berlangsung cukup lama. Bahkan sejak orang-orang Eropa pertama kali menginjakkan kakinya di Nusantara, jengkol sudah menjadi bahan makanan yang cukup umum di Jawa. 

Jengkol adalah tumbuhan asli daerah tropis di Asia Tenggara. Tanaman ini banyak tumbuh di Indonesia, Malaysia (jering/jiring), Thailand (cha niang), Myanmar (danyin), dan Nepal (dhinyindi). Kegemaran masyarakat Nusantara menyantap jengkol sudah terjejaki lama. Dalam tulisannya, The History of Java (1817), Gubernur Thomas Stamford Raffes menyebutkan bahwa jengkol sudah menjadi bahan makanan di daerah Jawa, selain pete dan palanding/komlandingan (lamtoro). 




Bukan itu saja, ahli botani Belanda, Karel Heyne, juga menyebut mengenai jengkol dalam hasil karyanya yang terbit pada tahun 1913, yaitu De nuttige planten van Nederlandsch Indie yang berisikan mengenai aneka macam tumbuh-tumbuhan yang memiliki nilai komersil dan cukup penting di Hindia Belanda.

Dalam buku yang kemudian diterbitkan Departemen Kehutanan dengan judul Tumbuhan Berguna Indonesia (1988), dia menulis jengkol dengan tinggi hingga 26 meter tumbuh di bagian barat Nusantara, dibudidayakan penduduk di Jawa atau tumbuh liar di beberapa daerah. Jengkol bisa tumbuh baik di daerah dengan musim kemarau sedang sampai keras; tapi tak tahan musim kemarau panjang.


“Biji disenangi oleh penduduk tetapi tidak oleh orang Eropa; bijinya jarang dikemukakan tanpa keterangan tambahan ‘berbau busuk’ (Bel. stinkende),” tulis Heyne. “Biji yang sangat muda dan tua dimakan sebagai lauk, yang … pada umumnya dimasak.”

Ahli botani Jerman Justus Karl Hasskarl, sebagaimana dikutip Heyne, mengemukakan bahwa menurut penilaian orang Eropa biji jengkol tak enak rasanya; tapi penduduk senang sekali biji ini. “Bau air kencing orang yang makan biji ini memiliki bau yang keras,” kata Hasskarl, “bau yang keras ini di tempat kencing selama beberapa hari tidak hilang.”

Seperti penulis lainnya, Hasskarl menyebut bahwa kesenangan makan jengkol bisa mengakibatkan bisul dan penyakit kajengkolan (susah dan sakit ketika buang air kecil).

Dokter dan ilmuwan Belanda AG Vorderman, memberikan keterangan tentang jengkol: “Bijinya disamping banyak karbohidrat (Zetmeel) mengandung juga minyak atsiri, kalau orang makan biji ini dapat menyebabkan keracunan, menyebabkan hyperaemie ginjal atau pendarahan ginjal dan pengurangan atau penghentian keluarnya air kencing serta kejang kandung kencing (Blaaskrampen).”

Menurut Vorderman, jengkol beweh memiliki sifat yang merugikan –di Bogor disebut jengkol sepi. “Jengkol beweh adalah biji yang telah tua setelah dibenam dalam tanah selama 14 hari sampai mulai berkecambah,” kata Vorderman, sebagaimana dikutip Heyne.

Menurut Heyne, keterangan itu kurang tepat karena tujuan membenam biji jengkol yang sudah tua justru untuk mengurangi sifat-sifat merugikan. Sifat merugikan dari jengkol juga dapat berkurang dengan cara dibuat keripik jengkol. Caranya: biji yang tua direbus, dipukul palu hingga tipis, kemudian dijemur di bawah terik matahari. Setelah itu tinggal digoreng dengan sedikit tambahan garam. “Dengan demikian dapat dijelaskan bahwa perlakuan demikian akan mengurangi bahaya karena minyak atsirinya akan menguap sebagai akibat cara pengolahan ini,” tulis Heyne.

Dan tentu saja olahan dari jengkol yang paling populer adalah semur jengkol. Caranya biasanya sama seperti membuat keripik jengkol. Tapi setelah dipipihkan kemudian dimasak dengan bumbu semur yang telah disiapkan.

Hmm..yummi

Tidak bisa dipungkiri, kepopuleran jengkol dengan baunya yang khas ternyata sudah berlangsung cukup lama. Bahkan sejak orang-orang Eropa pertama kali menginjakkan kakinya di Nusantara, jengkol sudah menjadi bahan makanan yang cukup umum di Jawa. 

Jengkol adalah tumbuhan asli daerah tropis di Asia Tenggara. Tanaman ini banyak tumbuh di Indonesia, Malaysia (jering/jiring), Thailand (cha niang), Myanmar (danyin), dan Nepal (dhinyindi). Kegemaran masyarakat Nusantara menyantap jengkol sudah terjejaki lama. Dalam tulisannya, The History of Java (1817), Gubernur Thomas Stamford Raffes menyebutkan bahwa jengkol sudah menjadi bahan makanan di daerah Jawa, selain pete dan palanding/komlandingan (lamtoro). 




Bukan itu saja, ahli botani Belanda, Karel Heyne, juga menyebut mengenai jengkol dalam hasil karyanya yang terbit pada tahun 1913, yaitu De nuttige planten van Nederlandsch Indie yang berisikan mengenai aneka macam tumbuh-tumbuhan yang memiliki nilai komersil dan cukup penting di Hindia Belanda.

Dalam buku yang kemudian diterbitkan Departemen Kehutanan dengan judul Tumbuhan Berguna Indonesia (1988), dia menulis jengkol dengan tinggi hingga 26 meter tumbuh di bagian barat Nusantara, dibudidayakan penduduk di Jawa atau tumbuh liar di beberapa daerah. Jengkol bisa tumbuh baik di daerah dengan musim kemarau sedang sampai keras; tapi tak tahan musim kemarau panjang.


“Biji disenangi oleh penduduk tetapi tidak oleh orang Eropa; bijinya jarang dikemukakan tanpa keterangan tambahan ‘berbau busuk’ (Bel. stinkende),” tulis Heyne. “Biji yang sangat muda dan tua dimakan sebagai lauk, yang … pada umumnya dimasak.”

Ahli botani Jerman Justus Karl Hasskarl, sebagaimana dikutip Heyne, mengemukakan bahwa menurut penilaian orang Eropa biji jengkol tak enak rasanya; tapi penduduk senang sekali biji ini. “Bau air kencing orang yang makan biji ini memiliki bau yang keras,” kata Hasskarl, “bau yang keras ini di tempat kencing selama beberapa hari tidak hilang.”

Seperti penulis lainnya, Hasskarl menyebut bahwa kesenangan makan jengkol bisa mengakibatkan bisul dan penyakit kajengkolan (susah dan sakit ketika buang air kecil).

Dokter dan ilmuwan Belanda AG Vorderman, memberikan keterangan tentang jengkol: “Bijinya disamping banyak karbohidrat (Zetmeel) mengandung juga minyak atsiri, kalau orang makan biji ini dapat menyebabkan keracunan, menyebabkan hyperaemie ginjal atau pendarahan ginjal dan pengurangan atau penghentian keluarnya air kencing serta kejang kandung kencing (Blaaskrampen).”

Menurut Vorderman, jengkol beweh memiliki sifat yang merugikan –di Bogor disebut jengkol sepi. “Jengkol beweh adalah biji yang telah tua setelah dibenam dalam tanah selama 14 hari sampai mulai berkecambah,” kata Vorderman, sebagaimana dikutip Heyne.

Menurut Heyne, keterangan itu kurang tepat karena tujuan membenam biji jengkol yang sudah tua justru untuk mengurangi sifat-sifat merugikan. Sifat merugikan dari jengkol juga dapat berkurang dengan cara dibuat keripik jengkol. Caranya: biji yang tua direbus, dipukul palu hingga tipis, kemudian dijemur di bawah terik matahari. Setelah itu tinggal digoreng dengan sedikit tambahan garam. “Dengan demikian dapat dijelaskan bahwa perlakuan demikian akan mengurangi bahaya karena minyak atsirinya akan menguap sebagai akibat cara pengolahan ini,” tulis Heyne.

Dan tentu saja olahan dari jengkol yang paling populer adalah semur jengkol. Caranya biasanya sama seperti membuat keripik jengkol. Tapi setelah dipipihkan kemudian dimasak dengan bumbu semur yang telah disiapkan.

Hmm..yummi

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Mencium bau jengkol lewat sejarah "

  1. POKER RUSIA - AGEN POKER ONLINE TERBAIK
    100 % Player VS Player Asli Tanpa Robot
    Bonus Turn Over & Bonus Referal Tertinggi

    Info Lebih Lanjut:
    www.pokerrusia.net / https://goo.gl/96zStk

    BalasHapus